Header Ads

Ad Home

Soal Rizki, Bukan Soal Pak (Mantan) Dandim

Soal Rizki, Bukan Soal Pak (Mantan) Dandim
RepublikRI - HARI ini berdengung soal Pak Dandim yang dicopot, dan masuk sel karena status medsos istrinya. Diwartakan sang istri Dandim bikin status 'nyinyir' terkait penusukan Pak Wiranto.

Saya tak ingin menyatakan benar/salah soal peristiwa itu. Biarlah itu menjadi urusan institusi yang berwenang.

Tapi saya tergelitik untuk merespon pendapat netizen. Banyak yang menyayangkan Pak Dandim kehilangan jabatan, akibat 'ulah' istri. Ada juga netizen yang bersedih karena Pak Dandim kehilangan peluang menjadi jenderal, dan oportuniti lainnya. Seolah dunia akan kiamat.

Sekali lagi, saya tak ingin menyatakan benar/salah soal peristiwa itu. Biarlah itu menjadi urusan institusi yang berwenang.

Saya ingin bicara dalam prespektif lain. Soal rizki manusia. Sebagian besar kita berpendapat bahwa pangkat, jabatan, uang itu termasuk rizki. Saya kira itu tak keliru juga. Tapi sebetulnya ada rizki yang paling besar: memiliki keinginan untuk dekat dengan Allah, Tuhan seru sekalian alam.

Saya ingin berbagi kisah pribadi. Bukan kisah orang lain. Setelah membuat Tabloid Obor Rakyat, jabatan sebagai Komisaris di BUMN dan grup BUMN dicopot. Setidaknya saya kehilangan income tetap hampir 100 juta per bulan. Itu pendapatan resmi. Dan banyak teman menjauh, tak lagi mau mengangkat telpon. Bahkan WA pun tak berbalas.

Cuma itu? Tidak. Saya kemudian masuk penjara. Hakim menjatuhkan vonis setahun penjara. Saya disebut mencemarkan nama baik Pak Jokowi. Saya menjalani hukuman di LP Cipinang yang penuh sesak. Makin banyak teman yang menjauh. Meskipun ada beberapa teman sejati tetap datang. Jumlahnya bisa dihitung dengan jari.

Apakah dengan kondisi itu rizki yang menjadi jatah keluarga saya berkurang? Ternyata sama sekali tidak. Anak-anak saya tetap bersekolah, bergembira, dan berlebaran seperti biasa. Lebaran di penjara itu seru kok. Istri saya tetap bisa berleha-leha di salon --- meni pedi atau sekadar facial. Sebab dialah pemilik salon itu! :)

Anak-anak jalanan yang kami urus juga tak terputus. Semua kewajiban keuangan saya pun ada 'hamba Allah' yang menutupnya. Singkat kata, kata orang Kupang: sonde ada masalah, toh...

Ada hal lain. Dulu, dengan sederet jabatan itu, anak-anak saya sering 'bermasalah'. Semuanya. Yang paling kasat mata yakni Si Bungsu kerap dirawat di rumah sakit. Setiap opname menyedot uang sekitar 25 juta.

Tapi kini hampir tak pernah terjadi. Asma dan sakit lambungnya hilang begitu saja.

Anak kedua dulu bikin pusing karena sekolahnya. Kini kami malah heran dengan prestasinya. Yang lebih aneh, sekarang baru tahu ternyata IQ-nya 142!

Sedangkan anak sulung sempat bikin pusing tujuh keliling karena mogok sekolah. Sekarang dia semangat, dan sudah punya cita-cita jurusan dan tempat kuliah nanti. Bahkan, pekan depan Si Sulung berangkat ke Australia, mengikuti program sekolah. Alhamdulillah!

Dan semua anak itu makin taat. Hafalan Qur'an makin baik. Tak seperti dulu.

Ada lagi rizki yang lain. (Semoga ini bukan bermaksud riya', hanya ingin berbagi kisah).

Dulu saya gemar berkumpul dengan para ahli maksiat. Banyak orang di sekitar saya yang gemar melakukannya. Ada juga yang masih menjalankan salat yang lima itu, tapi 'molimo' pun jalan juga. Saya kini (setidaknya berupaya keras) menjauhi itu semua. Terus terang saya tak lagi nyaman berada di lingkungan ahli maksiat. Dulu saya menggampangkan yang wajib. Kini, Ya Rahman, saya berduka jika tertinggal yang sunah.

Jadi, kalau ada yang berpendapat bahwa rizki Pak Dandim dan keluarga akan hilang karena pencopotan jabatan, saya berani bilang: Anda 1.000% keliru.

Rizki setiap mahluk itu dijamin Allah. Dengan, atau tanpa jabatan di pundak. Saya teringat pesan Guru Bakhiet dari Barabai, Kalimantan Selatan: rizki terpenting itu bukanlah harta, melainkan keinginan untuk berdekatan dengan Sang Khalik. Dan jangan lupa, pangkat dan uang, tak melulu karunia. Bisa jadi itu justru istidraj!

Udah, gitu aja.

Oleh:Setiyardi (rmol)

Ikuti @RepubikRI Ikuti @RepubikRI