Header Ads

Ad Home

Arief Poyuono Tak Ingin Jokowi Ditipu Dan Dikudeta

Arief Poyuono Tak Ingin Jokowi Ditipu Dan Dikudeta
RepublikRI - Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Arief Poyuono mendengar kabar yang mengatakan dirinya dianggap kerap “off side” oleh teman-temannya di Partai Gerindra.

Karena itulah akhirnya Partai Gerindra menunjuk lima orang sebagai jurubicara khusus yang bertugas mengamankan berbagai serangan terhadap pemerintah, termasuk serangan terhadap Menteri Pertahanan Prabowo Subianto.

Kelima jurubirsus juga diharapkan bisa menjelaskan dan mengkampanyekan pada publik berbagai program pemerintahan Joko Widodo

Tudingan yang didengar Arief Poyuono ini dinilainya berlebihan, dan bentuk kekhawatiran yang tidak masuk akal.

“Ini membuat saya mau muntah dan buang air besar ya. Padahal saya ini cuma seorang buruh yang cuma bisa manggul karung,” ujarnya ringan menjawab tudingan itu.

Hubungan Arief Poyuono dengan Jokowi dan Prabowo memang unik. Dia akrab dengan kedua tokoh itu, namun di saat bersamaan, dia juga tidak sungkan untuk mengkritik kebijakan pemerintah.  

“Saya selama ini banyak menyuarakan suara rakyat karena untuk kepentingan rakyat, bukan untuk kepentingan Prabowo atau pun Gerindra. Sebab Prabowo dan Gerindra itu corongnya rakyat dan selalu jadi harapan rakyat Indonesia untuk hidup lebih layak di negeri sendiri,” katanya diplomatis dan filosofis.

Dia juga mengatakan, dirinya tidak punya darah kacung neolib atau kacung pemerintah serta kacung pemimpin rakyat palsu yang bisa tidur nyenyak ketika rakyat ditindas dan dirampas haknya.

“Mohon maaf aja ya. Saya akan selalu bersama rakyat untuk terus mengkritisi Kang Mas Joko Widodo pemimpin rakyat sejati agar jangan sampai ditipu dan dikudeta nanti alias dilengserkan kayak Suharto dari orang-orang dalamnya,” demikian Arief Poyuono. [rmol]
Baca Juga

Diberdayakan oleh Blogger.