Header Ads

Ad Home

Mengerikan, Satu Kasus Penyakit “Maut Hitam” Ditemukan Kembali di China

Mengerikan, Satu Kasus Penyakit “Maut Hitam” Ditemukan Kembali di China
RepublikRI - Pihak berwenang di wilayah Cina Mongolia Dalam berada dalam siaga tinggi setelah adanya laporan tentang kasus yang diduga wabah pes, penyakit yang menyebabkan pandemi Maut Hitam atau Black Death, Ahad (5/7).

Menurut kantor berita Xinhua, kasus itu ditemukan di kota Bayannur, yang terletak di barat laut Beijing. Sebuah rumah sakit melaporkan hal itu kepada otoritas kota tentang kasus pasien pada hari Sabtu. Pada hari Minggu, pemerintah setempat telah mengeluarkan peringatan Level 3 seluruh kota untuk pencegahan wabah. Peringatan itu akan tetap diberlakukan sampai akhir tahun, menurut Xinhua.

Wabah pes disebabkan oleh bakteri dan ditularkan melalui gigitan kutu dan hewan yang terinfeks. Dan itu adalah salah satu infeksi bakteri paling mematikan dalam sejarah manusia. Maut Hitam di abad pertengahan telah menewaskan sekitar 50 juta orang di Eropa.

Wabah pes menyebabkan kelenjar getah bening yang membengkak, serta demam, kedinginan, dan batuk.

Otoritas kesehatan Bayannur sekarang mendesak semua orang untuk mengambil tindakan pencegahan ekstra untuk meminimalkan risiko penularan dari manusia ke manusia, dan untuk menghindari perburuan atau makan hewan yang dapat menyebabkan infeksi.

“Saat ini, ada risiko epidemi wabah manusia menyebar di kota ini. Masyarakat harus meningkatkan kesadaran dan kemampuan perlindungan diri, dan segera melaporkan kondisi kesehatan abnormal,” kata otoritas kesehatan setempat, menurut surat kabar yang dikelola pemerintah, China Daily.

Otoritas Bayannur memperingatkan publik untuk melaporkan temuan marmut yang mati atau sakit – sejenis tupai tanah besar yang dimakan di beberapa bagian Cina dan negara tetangga Mongolia, dan yang secara historis menyebabkan wabah wabah di wilayah tersebut.

Marmut diyakini telah menyebabkan epidemi wabah pneumonia pada tahun 1911 yang menewaskan sekitar 63.000 orang di timur laut Cina. Hewan itu diburu karena bulunya, yang melonjak dalam popularitas di kalangan pedagang internasional. Produk bulu dari marmut-marmut yang sakit diperdagangkan dan diangkut di seluruh negeri dan itulah yag mengakibatkan ribuan orang terinfeksi.

Baru minggu lalu, dua kasus wabah pes dikonfirmasi di Mongolia. Korbannya adalah dua saudara yang sama-sama makan daging marmut, menurut Xinhua.

Mei lalu, sepasang suami istri di Mongolia meninggal karena wabah pes setelah memakan ginjal mentah marmut, yang dianggap sebagai obat tradisional. Dua orang lagi terkena wabah pneumonia – bentuk lain dari penyakit ini, yang menginfeksi paru-paru – beberapa bulan kemudian di seberang perbatasan di Mongolia Dalam. (*)
Baca Juga

Diberdayakan oleh Blogger.