Header Ads

Ad Home

Berniat Redakan Demonstran, Anggota DPD RI Arya Wedakarna Kena Bogem Pendemo

Berniat Redakan Demonstran, Anggota DPD RI Arya Wedakarna Kena Bogem Pendemo

RepublikRI - Sejumlah massa melakukan aksi demonstrasi mengecam dan melawan penyataan yang kontroversial dari anggota DPD RI Shri I Gusti Ngurah Arya Wedakarna (AWK) di Kantor DPD RI Bali di Jalan Cok Agung Tresna.

Aksi massa ini berujung ricuh dan sempat terjadi ketegangan antara kelompok pendemo dengan AWK.

Dari rekaman video yang tersebar di sejumlah media sosial, terlihat AWK dua periode tersebut menemui pendemo di halaman Kantor DPD RI Bali.

AWK yang berada di tengah kerumunan pendemo, tampak bersitegang dengan pendemo. Hasilnya, dia sempat terkena pukulan oleh salah seorang pendemo di bagian kepalanya.

Polisi yang saat itu mengamankan jalannya demo, berusaha mengamankan AWK untuk kembali masuk kedalam kantor DPD RI Bali.

Terlihat masa didorong untuk keluar dari area kantor. Para pendemo sendiri terlihat masih cukup geram namun perlahan mulai membubarkan diri.

Sebagaimana diberitakan Denpasarupdate.com dalam artikel, "Duh Demo Ricuh, Anggota DPD RI Arya Wedakarna Kena Hantam Ditengah Kerumunan Massa", menurut AWK, dia sudah berusaha menemui pendemo dengan baik. Bahkan dia sudah meminta agar perwakilan pendemo bisa menemuinya di dalam kantor DPD RI.

"Saya sebagai anggota DPD dianiaya seperti ini, lalu bagaimana dengan anggota dewan lainnya? Sebelumnya saya sudah berusaha menerima mereka dengan baik," kata AWK.

"Mereka kemarin 27 Oktober 2020 datang kesini tanpa surat untuk menemui saya. Sedangkan sedang bertemu Ismaya. Hari ini, saya mencoba bertemu mereka. Kami sudah sediakan ruang rapat untuk berdiskusi," ujarnya.

"Ada sekitar 20 menit saya menunggu mereka di dalam, tapi mereka tidak masuk dan akhirnya saya keluar menemui mereka. Saya pikir aman untuk menemui mereka diluar, tapi jadinya seperti ini," tutup AWK.

Atas kejadian ini, AWK memberi komentar. Dia akan melaporkan aksi pendemo yang anarkis tersebut ke Polda Bali. Rekaman video aksi demo dan pemukulannya menjadi salah satu bukti yang akan diberikan ke Polda Bali.

"Saya akan ke Polda (Bali) untuk melaporkan kasus penganiayaan ini. Ada bukti di lengan bagian kanan saya dan juga bagian wajah. Terlihat di rekaman video, kepala saya dipukul," tutupnya.***


Ikuti @RepubikRI Ikuti @RepubikRI