Header Ads

Ad Home

Muncul Reaksi Positif HIV, Australia Setop Tes Vaksin Corona

Muncul Reaksi Positif HIV, Australia Setop Tes Vaksin Corona

RepublikRI - Pengembangan vaksin virus corona oleh University of Queensland (UQ) dan CSL dihentikan hari Jumat ini (11/12/2020), setelah ditemukan reaksi positif HIV pada partisipan uji coba.

Uji coba vaksin COVID-19 buatan Universitas Queensland dan CSL telah disuntikkan ke relawan sejak Juli. Namun kekebalan yang dihasilkan oleh vaksin ini diketahui dapat mengganggu uji diagnosa HIV.

Tim peneliti tidak memperkirakan adanya reaksi seperti itu sehingga memutuskan untuk menghentikan pengembangan vaksin ini.

Pemerintah Australia rencananya akan membeli vaksin ini sebanyak 51 juta dosis.

Dengan penghentian uji coba, kini Australia menunggu vaksin dari tiga pabrikan negara lain.

Dalam pernyataan kepada Bursa Efek Australia, CSL menyebutkan tidak akan melanjutkan uji coba, namun menekankan jika vaksin tersebut sebenarnya memiliki "keamanan yang meyakinkan".

CSL juga mengatakan para partisipan telah diberitahu sebelum ujicoba dimulai jikaa vaksin ini dapat mengganggu tes diagnostik HIV tertentu.

"Potensi reaksi silang ini telah diantisipasi sebelum dimulainya uji coba," kata CSL.

Profesor Paul Young dari Universitas Queensland (UQ) yang memimpin pengembangan vaksin menjelaskan diperlukan waktu setidaknya satu tahun lagi untuk memperbaikinya.

Ia mengatakan pihaknya sangat terpukul atas hal ini, karena mereka sudah bekerja selama 11 bulan tanpa henti.

"Tapi begitulah sains. Meskipun keputusan ini sangat berat, tapi kebutuhan mendesak akan vaksin harus menjadi prioritas," katanya.

Tim peneliti UQ melibatkan 216 partisipan uji coba dan menemukan vaksin tersebut menghasilkan antibodi tambahan yang telah menggagalkan tes HIV, yang mengarah pada hasil positif palsu.

Teknologi penjepit molekuler vaksin UQ menggunakan dua fragmen protein yang ditemukan pada HIV yang digunakan untuk menyatukan bagian penting dari virus SARS-Cov-2, sehingga sistem kekebalan dapat belajar mengenalinya.

Hal ini memungkinkan tim peneliri untuk mempercepat proses pengembangan vaksin, di saat ratusan tim peneliti lainnya di seluruh dunia berlomba untuk menemukan vaksin COVID-19.

Para peneliti UQ mengatakan vaksin ini tidak menimbulkan implikasi kesehatan yang merugikan dan tidak menyebabkan infeksi HIV.

Profesor Young mengatakan tim tersebut tidak mengantisipasi reaksi "positif palsu", menegaskan kembali bahwa teknologi penjepit molekuler aman dan efektif.

Namun, keputusan untuk menghentikan pengembangan vaksin lebih lanjut tetap dilakukan setelah berkonsultasi dengan Pemerintah Australia dan pihak CSL.

"Kami mengantisipasi mungkin akan ada masalah dengan protein HIV. Karenanya kami memasukkannya dalam formulir persetujuan untuk partisipan," kata Prof. Young.

"Tapi kami tidak menyangka jika semua partisipan akan merespons dengan antibodi tingkat rendah dalam tes. Hal itu yang tidak kami duga," jelasnya.

Sementara itu Dr Russell Basser dari CSL mengatakan pertimbangan utama penghentian pengembangan vaksin ini adalah untuk menjaga kepercayaan publik.

"Jika saja tidak ada vaksin lain yang sedang dikembangkan (di negara lain), mungkin kami akan bertahan," kata Dr Basser.

"Tapi karena masalah paling utama adalah kepercayaan dalam proses, tampaknya semakin sulit untuk melanjutkannya," tambahnya.

Tim peneliti UQ mengatakan setelah ini mereka akan terus meneliti teknologi penjepit molekuler di luar penggunaan dua fragmen protein yang ditemukan pada HIV.

Partisipan kecewa namun bisa memahami

Phil, seorang partisipan ujicoba vaksin CSL-UQ mengatakan bisa memahami mengapa pengembangan vaksin ini dihentikan. (Supplied)

Seorang partisipan uji coba vaksin CSL-UQ, Phil mengatakan kecewa setelah mendengar adanya pembatalan ini.

Pria asal Brisbane berusia 38 tahun ini mengaku bersedia menjadi partisipan uji coba karena ingin berbuat sesuatu untuk membantu memerangi virus corona.

Kepada ABC, Phil mengaku meski kecewa, dia sangat memahami keputusan tersebut.

"Kami telah diberitahu dengan sangat jelas pada tahap awal, bahwa ada fragmen kecil HIV yang tidak aktif," katanya.

"Hal itu adalah bagian dari vaksin dan ada kemungkinan kami dapat dites positif dalam tes awal. Kami semua memahami hal itu," ujar Phil.

UQ dan CSL telah memastikan vaksin ini menyebabkan infeksi HIV dan tes lanjutan menunjukkan tidak ada virus HIV pada partisipan.

Kepala Departemen Kesehatan Federal Prof. Brendan Murphy secara terpisah mengatakan meskipun UQ dan CSL sudah tahu kemungkinan reaksi positif palsu untuk HIV, namun pada awalnya diperkirakan akan sangat minim.

"Risiko mendapatkan hasil positif palsu HIV terlihat sangat rendah pada awalnya," ujar Profesor Brendan.

"Pemodelan saat itu menganggapnya sebagai risiko teoretis yang sangat minim. Makanya partisipan diberitahu tentang risiko itu," jelasnya.

Namun Profesor Brendan menegaskan kepercayaan publik terhadap vaksin apapun merupakan faktor penting untuk mendapatkan persetujuan orang untuk disuntik.

Phil menjelaskan telah dberi dua kali suntikan saat ujicoba.

"Saya memang mengalami beberapa efek samping setelah diberi dosis kedua," katanya.

"Saya ingat bangun untuk jogging pagi itu di sepanjang Sungai Brisbane dan saya merasa sangat lemas," ujarnya.

Sudah diantisipasi

Menanggapi pembatalan vaksin CSL-UQ ini, Menkes Australia Greg Hunt mengatakan pihaknya sudah mengantisipasinya.

Ia berkata, dalam semua kontrak pembelian vaksin COVID-19, pihaknya sudah mempertimbangkan potensi pembatalan serta kemungkinan menambah jumlah pesanan.

"Jadi, misalnya, kami menambah pembelian vaksin buatan AstraZeneca sebanyak 20 juta unit dari yang direncanakan dalam kontrak," kata Menkes Hunt.

Perdana Menteri Scott Morrison menyatakan pembatalan ujicoba ini menunjukkan kepada rakyat Australia bahwa pemerintah dan para ilmuwan sangat berhati-hati dalam urusan ini.

"Apa yang terjadi hari ini tidak mengejutkan pemerintah. Kami bergerak cepat tapi tidak tergesa-gesa," ujar PM Morrison. []




Ikuti t.me/republikco Ikuti @RepubikRI Ikuti @RepubikRI