Header Ads

Ad Home

Pak Jokowi Ngaku Sudah Tidak Punya Beban, Bisa Dong Reshuffle Menteri Dari Parpol Yang Kinerjanya Buruk?

Pak Jokowi Ngaku Sudah Tidak Punya Beban, Bisa Dong Reshuffle Menteri Dari Parpol Yang Kinerjanya Buruk?

RepublikRI - Wacana reshuffle jilid II kabinet Indonesia Maju yang berhembus usai perubahan nomenklatur kementerian, mendorong sejumlah pihak memberikan saran agar Presiden Joko Widodo ikut mengocok ulang pos kementerian lain.

Salah satu yang mendorong hal tersebut ialah Direktur Voxpol Center Research and Consulting, Pangi Syarwi Chaniago. Karena menurutnya, reshuffle kali ini bisa dijadikan momentum oleh Jokowi untuk tidak lagi mendasarkan pilihan pada sharing power.

"Presiden selama ini selalu mengatakan sudah tidak punya beban lagi. Itu artinya presiden bisa saja reshuffle menteri dari parpol kalau memang kinerjanya buruk," ujar Pangi saat dihubungi Kantor Berita Politik RMOL, Rabu (14/4).

Lebih lanjut, Pengajar FISIP Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif HIdayatullah Jakarta ini enggan memaparkan secara spesifik nama-nama menteri yang menurutnya layak untuk direshuffle.

Akan tetapi, Pangi beraharp kepada Jokowi untuk mempertimbangkan temuan sejumlah lembaga survei yang terkait dengan tingkat kepuasan masyarakat terhadap kinerja para menterinya di kabinet.

"Tentu banyak survei-survei yang bisa menjadi bahan evaluasi, sejauh mana kepuasaan publik terhadap kementerian, terhadap menteri yang kinerjanya dianggap bagus dan tidak memuaskan publik," ucapnya.

"Reshuffle juga harus ada alat ukur yang jelas tidak boleh berdasarkan asumsi apalagi like or dislike atau hanya karena komunikasinya kurang bagus," demikian Pangi menambahkan.  (RMOL)




Ikuti t.me/republikco Ikuti @RepubikRI Ikuti @RepubikRI