Header Ads

Ad Home

Sebut Akunnya Dirampok Geng Budiman, Rocky Curiga Akun Palsunya Dibuat supaya Dia Ditangkap

Sebut Akunnya Dirampok Geng Budiman, Rocky Curiga Akun Palsunya Dibuat supaya Dia Ditangkap

RepublikRI - Pengamat politik Rocky Gerung menyeret nama pegiat media sosial Ade Armando dan politisi PDIP Budiman Sudjatmiko perihal seruan netizen yang mendesak agar ia ditangkap polisi lantaran dinilai telah menghina Presiden Jokowi.

Rocky Gerung mengaku bahwa akun media sosial Twitter miliknya telah dirampok Ade Armando dan Budiman Sudjatmiko.

“Akun saya sudah dirampok geng Budiman Sudjatmiko dan Ade Armando sebelum Pilpres 2019,” ujar Rocky Gerung.

Hal itu ia ungkapkan lewat videonya yang tayang di kanal YouTube Rocky Gerung Official, seperti dilihat pada Senin 23 Agustus 2021.

Dalam tayangan tersebut, Rocky mengaku bahwa dirinya sudah lama tidak memiliki akun Twitter. Oleh karenanya, ia menegaskan akun atas nama dirinya adalah akun palsu.

Ia pun mencurigai, kicauannya di Twitter yang menghina Presiden Jokowi sengaja dibuat oleh kelompok Ade Armando dan Budiman Sudjatmiko.

“Saya curiga geng mereka yang buat akun palsu saya supaya saya ditangkap polisi,” ungkap Rocky Gerung.

Diketahui, sebuah akun Twitter yang mengatasnamakan Rocky Gerung yakni Rockygerung_rg membuat unggahan bernada hinaan terhadap Presiden Jokowi usai mantan Wali Kota Solo itu mengenakan pakaian adat Baduy di rapat tahunan MPR.

“Pakaian adat dengan kelakuan biadab, ya bernilai sampah,” tulis Rockygerung_rg.

Terkait hal itu, Rocky Gerung memastikan bahwa bukan dia yang menggunggah pernyataan yang dinilai telah menghina Jokowi tersebut.

Pasalnya, kata Rocky, ia tak punya akun media sosial Twitter selain Instagram dan YouTube yang dikelola oleh Forum News Network (FNN).

“Saya enggak punya Twitter. Instagram satu-satunya yang nempel pada akun Youtube saya yang dikelola FNN (Forum News Network),” ujar Rocky.

Rocky pun mengaku sempat memiliki akun Twitter namun akunnya tersebut telah diretas pada Oktober 2019 lalu.

Hingga kini, menurut Rocky, tidak lagi membuat akun Twitter baru. Namun, banyak akun-akun bodong alias palsu bermunculan di Twitter mengatasnamakan dirinya.

“Banyak akun setelah akun Twitter saya dirampok, lalu muncul akun abal-abal. Juga Instagram ada yang 500 ribu pengikutnya dia pakai buat mengiklankan obat kuat,” tegasnya, Rabu 18 Agustus 2021 seperti dikutip dari Suara.com, jaringan terkini.id.

Selain itu, Rocky juga meminta kepada orang-orang yang menggunakan akun atas nama dirinya untuk segera bertaubat.

Pasalnya, dia mengaku mendapat banyak aduan lantaran akun-akun palsu tersebut. Rocky Gerung pun tampak khawatir apabila ia nantinya ditangkap aparat gegara hal itu.

“Jadi yang pakai nama saya itu bertaubatlah. Jangan sampai saya yang kena delik karena berkali-kali saya dilaporin padahal itu akun palsu saya,” ujarnya.(terkini)




Ikuti t.me/republikco Ikuti @RepubikRI Ikuti @RepubikRI