Header Ads

Ad Home

Ta1iban Mengusulkan Turki Mengelola Bandara Kabul

Ta1iban Mengusulkan Turki Mengelola Bandara Kabul

RepublikRI - Atas usulan Taliban, Turki mungkin akan menjalankan bandara di ibu kota Afghanistan, Kabul, dengan Taliban sendiri yang menyediakan keamanan, tetapi keputusan masih tertunda, kata presiden Turki pada hari Jumat. Recep Tayyip Erdogan mengatakan serangan mematikan di ibu kota Afghanistan menunjukkan ancaman Daesh/ISIS terhadap kawasan, dunia.

“Taliban telah mengusulkan agar kami mengoperasikan bandara Kabul. Kami belum membuat keputusan tentang masalah ini,” kata Recep Tayyip Erdogan di tengah evakuasi lanjutan setelah serangan teroris mematikan Kamis di luar lapangan bandara.

Pada konferensi pers di Istanbul sebelum berangkat ke Sarajevo, Bosnia dan Herzegovina, Erdogan mengutuk serangan teror dan menekankan bahwa serangan oleh Daesh/ISIS tersebut menunjukkan ancaman besar yang ditimbulkan oleh kelompok teror baik di kawasan maupun dunia.

Dia mengatakan serangan keji itu telah memperjelas betapa pentingnya keamanan di Afghanistan, dan bahwa prioritas negara untuk saat ini adalah evakuasi warga Turki. Terlepas dari serangan itu, evakuasi pasukan Turki serta warga sipil terus berlanjut dan akan diselesaikan sesegera mungkin, tambah presiden.

Kelompok teroris ISIS-K, afiliasi Afghanistan dari Daesh/ISIS, telah mengaku bertanggung jawab atas serangan yang merenggut nyawa sedikitnya 90 orang, termasuk 13 tentara AS.

Pembicaraan Turki dengan Taliban

Erdogan mengatakan Kedutaan Besar Turki di Afghanistan telah dipindahkan ke zona militer di dalam bandara Kabul, di mana pertemuan pertama antara pejabat Turki dan Taliban berlangsung selama lebih dari tiga jam. Jika perlu, lebih banyak pertemuan akan diadakan, dan Turki ingin mengadakan negosiasi dengan ramah, tambahnya.

Erdogan mengatakan pertemuan itu adalah satu-satunya cara untuk memenuhi harapan dan bernegosiasi, untuk mempraktikkan diplomasi. Tepat setelah Taliban merebut Kabul, Kanselir Jerman Angela Merkel juga mengusulkan kerja sama dengan Turki di Afghanistan, kata Erdogan dikutip Anadolu Agency.

“Tentu saja, kami sering mengadakan pertemuan dengan rektor seperti yang Anda tahu, kami bertemu, kami meninjau peta jalan. Tapi tentu saja jelas bahwa mereka terlambat dalam beberapa hal. Keputusan untuk bekerja dengan Turki terlambat. Sementara semua orang meninggalkan Afghanistan, kami tinggal di Kabul. Kami melanjutkan proses di sana dengan cara yang paling ideal.”

Menurut Kementerian Dalam Negeri, saat ini ada sekitar 300.000 imigran Afghanistan yang terdaftar dan tidak terdaftar di Turki, katanya. Menekankan bahwa Turki tidak dapat menangani gelombang migrasi lain, dia mengatakan telah membangun tembok di sepanjang perbatasannya dengan Iran, Iraq, dan Suriah.

Taliban mengambil alih kekuasaan di Afghanistan telah menyebabkan ribuan orang Afghanistan takut akan pembalasan dan ketidakpastian mencoba melarikan diri dari negara itu.*




Ikuti t.me/republikco Ikuti @RepubikRI Ikuti @RepubikRI