Header Ads

Ad Home

Malaysia Diguncang Rasisme, Hanya Warga Berbahasa China yang Boleh Sewa Properti

Malaysia Diguncang Rasisme, Hanya Warga Berbahasa China yang Boleh Sewa Properti

RepublikRI - Rasisme ternyata masih ada di Malaysia dan telah melarang ras tertentu untuk dapat menyewa properti di sana.

Bahkan hal itu sudah menjadi trend bagi pemilik properti di sana.

Baru-baru ini, salah satu insiden serupa dibagikan di platform media sosial, Twitter.

Orang Malaysia keturunan India, yang hanya ingin dikenal sebagai ZG, turun ke Twitter untuk mengungkapkan kekecewaan mereka karena pencarian mereka untuk tempat tinggal baru dihentikan oleh pemilik properti rasis .

Dalam posting Twitter mereka, ZG berkata, "Saya bosan dengan ini!" diikuti dengan tangkapan layar antara mereka dan agen properti.

Dalam tangkapan layar percakapan antara ZG dan seorang agen properti, ZG menanyakan tentang sebuah kamar di Petaling Jaya. 

Sebelum menjelaskan tentang sewa menyewa, agen properti itu bertanya apakah ZG orang China atau bukan.

“Pemiliknya hanya menginginkan bahasa China, jadi saya harus memverifikasinya terlebih dahulu. Tidak ada diskriminasi ha.”

Tidak mengherankan, ZG menanggapi dengan marah, kaget, dan memberi tahu agen bahwa mereka adalah orang India. “Anda mengatakan tidak ada diskriminasi. Bukankah ini diskriminasi?” tanya ZG.

ZG mengatakan kepada WORLD OF BUZZ bahwa insiden itu terjadi tiga hari yang lalu ketika mereka secara aktif mencari tempat tinggal setelah mendapatkan pekerjaan setelah baru saja menyelesaikan gelar mereka.

“Sebagai seseorang yang masih sangat baru di Kuala Lumpur, saya hanya mencari informasi lebih lanjut dalam hal harga dan teman serumah,” kata mereka.

Mereka kemudian menjelaskan bahwa mereka telah melihat iklan di Facebook dan berpikir bahwa itu menawarkan harga yang wajar dan tanpa deposit.

“Namun itu tidak pernah menyatakan bahwa itu hanya untuk penyewa China dan saya tidak akan pernah repot-repot bertanya apakah itu tertulis,” tambah mereka.

ZG kemudian menyebutkan bahwa reaksi awal mereka adalah frustrasi karena itu adalah diskriminasi murni berdasarkan ras . 

“Beberapa agen benar-benar merendahkan kami saat menyewa penyewa. Saya memilih untuk membagikannya di Twitter tetapi tidak berharap itu meledak. Saat itulah saya menyadari bahwa saya bukan satu-satunya yang menghadapi ini,” kata mereka.

Postingan mereka di Twitter telah mengumpulkan banyak perhatian dan memiliki lebih dari 4.500 kali dibagikan dan hampir 9.000 suka.

 Banyak netizen juga mengutuk praktik ini dan bagaimana hal itu tidak berubah dan beberapa pengguna berbagi pengalaman serupa.

Pengguna juga menunjukkan betapa konyolnya agen untuk mendiskriminasi dengan jelas kemudian melanjutkan untuk mengatakan tidak ada diskriminasi.[tribun]




Ikuti t.me/republikco Ikuti @RepubikRI Ikuti @RepubikRI