Header Ads

Ad Home

Said Didu Bongkar Malaikat Maut di PT KAI, Seret Proyek Kolaborasi Indonesia-China

Said Didu Bongkar Malaikat Maut di PT KAI, Seret Proyek Kolaborasi Indonesia-China

RepublikRI - Said Didu teriak lantang soal malaikat maut. Proyek pembangunan kereta cepat dan KAI disebut jadi pemicunya.

Mantan sekretaris Kementerian BUMN itu blak-blakan menguak semua tabir.

Bagi dia, proyek kereta cepat Indonesia hanya akan memperburuk perekonomian.

“Proyek kereta cepat menjadi beban bagi PT KAI. Jika kereta api cepat sudah masuk dan berjalan, itu lah yang akan menjadi malaikat maut untuk PT KAI,” kata Said Didu, dikutip dari YouTube MSD, Selasa 5 Oktober 2021.

Laporan mencatat bahwa proyek pembangunan kereta cepat menelan dana hingga Rp4,1 triliun.

Saat ini, PT KAI memiliki utang sekitar Rp16 triliun. Itu belum termasuk dengan biaya untuk proyek kereta cepat.

Dengan fakta seperti itu, proyek ini disebut menambah beban utang Indonesia.

Bahkan Said Didu berani mengestimasi hampir 60 persen catatan utang PT KAI bertambah.

“Hampir 60 persen penambahan utang yang dimiliki PT KAI karena penugasan yang sangat tidak layak,” kata Said Didu dikutip dari YouTube MSD, Selasa 5 Oktober 2021.

Itu kemudian yang membuat Said Didu tidak setuju dengan hadirnya proyek kereta cepat ini.

“Pertama yaitu kereta api cepat yang dipegang Indonesia-China, kedua LRT dari Bekasi-Bogor yang tidak selesai sampai sekarang,” katanya.

Belum lagi kereta bandara di berbagai tempat. Itu semua disebut menjadi beban bagi PT KAI.[fajar]




Ikuti t.me/republikco Ikuti @RepubikRI Ikuti @RepubikRI