Header Ads

Ad Home

Waduh, Bulog Terancam Merugi: Beras Numpuk di Gudang, Dibeli Pakai Uang Pinjaman

Polisi menangkap oknum ormas berinisial VVL (49), pelaku rasial yang menyebut 'orang Betawi Bodoh'. VVL diketahui anggota ormas yang bertugas sehari-hari menjaga lahan proyek di Bekasi.     "Pada saat itu pada malam hari, yang bersangkutan sedang melakukan jaga di proyek gorong-gorong di Lagoon, di Bekasi Selatan," kata Kapolres Metro Bekasi Kota Kombes Aloysius Suprijadi kepada wartawan, Senin (18/10/2021).  Kedatangan korban ke lokasi proyek kemudian memicu emosional pelaku. Hingga akhirnya VVL mengeluarkan perkataan 'orang Betawi Bodoh' itu kepada korban.  "Kemudian di proyek tersebut datang seorang anak ketika ditanyai identitas kemudian kepentingan dijawab dengan berbelit-belit. Kemudian pelaku marah kemudian melakukan kegiatan tadi, dia mengumpat dengan kata-kata yang bersifat SARA," katanya.  Polisi telah menangkap pelaku. Polisi masih terus melakukan pendalaman dalam kasus in.  "Saat ini pelaku kita amankan," sebut Aloysius.  Sebelumnya, oknum anggota ormas di Bekasi dipolisikan karena menyebut 'orang Betawi Bodoh'. Pelaku berinisial VVL (49) itu berhasil ditangkap polisi.  "Diperoleh informasi keberadaan pelaku dan langsung ditindaklanjuti serta diamankan di daerah Slawi," kata Kasubag Humas Polres Metro Bekasi Kota Kompol Erna Ruswing dalam keterangannya, Senin (18/10).     Erna mengatakan pelaku diamankan pada Sabtu (16/10). Pelaku VVL diketahui mencoba kabur usai kasus tindakan berbau SARA yang dilakukannya viral di media sosial.  Kasus ini berawal dari adanya video oknum ormas di Bekasi diduga melakukan penghinaan ke Suku Betawi viral di media sosial. Peristiwa disebut terjadi pada Rabu (13/10/2021) malam.  Dari video yang beredar, terlihat pelaku ini menegur seorang pemuda. Dari omongan itu, terdengar persoalan itu berawal dari masalah lapak proyek.  "Bilang, lu main-main di proyek ini gua bacok. Kasih tahu Gondo, dari gua Venus," ujar pria itu.  Pria itu kemudian melontarkan kata-kata yang menghina suku Betawi.  "Lu bawa orang-orang Betawi semua ke sini, orang Betawi itu bodoh, kata gua," ujar pria tersebut.

RepublikRI - Direktur Utama Perum Bulog, Budi Waseso, memaparkan kondisi perusahaan yang dipimpinnya bisa jadi BUMN rugi. Hal ini karena penyaluran beras oleh Bulog lebih rendah dibandingkan dengan biaya penyerapan gabah dan beras petani, termasuk ongkos perawatannya.

"Tentunya potensi bulog merugi itu pasti. Kenapa? Ya kita uangnya pinjam, bunga itu komersil berjalan terus," kata Budi Waseso dalam acara penyampaian Laporan Akhir Hasil Pemeriksaan (LAHP) Ombudsman RI terkait tata kelola beras, Senin (18/10).

Budi Waseso memaparkan sejumlah kondisi yang membuat Bulog berpotensi merugi dengan kondisinya saat ini. Yang paling mendasar adalah hilangnya pangsa pasar Bulog untuk menyalurkan Cadangan Beras Pemerintah (CBP) yang diserap dari petani. 

Dengan kondisi itu, beras Bulog lebih banyak menumpuk di gudang akibat siklus distribusi dan penyerapan yang timpang.

Sejak bantuan sosial (bansos) beras untuk rakyat sejahtera (rastra) dihentikan dan diganti oleh Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT), kata dia, Bulog kehilangan pangsa pasar sebanyak 2,6 juta ton setahun untuk menyalurkan beras CBP. 

Budi Waseso menyebut saat ini Bulog hanya menyalurkan CBP untuk keperluan operasi pasar dan bantuan bencana alam yang jumlahnya sekitar 850 ribu ton setahun. Di luar itu, Bulog bisa menyalurkan CBP apabila ada program yang dijalankan atau tidak rutin, seperti bantuan beras PPKM dan lainnya.

Sedangkan Bulog juga diwajibkan untuk menyerap gabah atau beras hasil panen petani untuk kebutuhan CBP minimal 1 juta ton dan maksimal 1,5 juta ton. Penyerapan beras petani ini dilakukan oleh Bulog dengan pembiayaan bank dengan bunga komersil.

Selain lebih sedikitnya penyaluran CBP dibandingkan dengan stok yang harus diserap dari petani, Bulog juga harus mengeluarkan ongkos perawatan beras selama masa penyimpanan di gudang.

Budi Waseso membeberkan gudang yang digunakan Bulog untuk menyimpan beras adalah gudang biasa pada umumnya, bukan khusus untuk menyimpan beras. Hal tersebut menyebabkan kualitas beras semakin lama disimpan akan semakin turun mutu sehingga tidak bisa disalurkan ke pasar.

"Saya harus jujur, bahwa gudang Bulog bukan gudang beras, tapi gudang pada umumnya. Jadi bagaimana mau menyimpan suatu pangan bisa awet, tidak mungkin. Supaya awet, perawatannya jadi mahal," katanya.

Sehingga, kata dia, ketika Bulog diwajibkan untuk terus menyerap beras hasil panen petani, tapi tidak bisa disalurkan ke pasar. Sementara jika disimpan terlalu lama di gudang, kualitas beras turun sehingga Bulog merugi.[kumparan]




Ikuti t.me/republikco Ikuti @RepubikRI Ikuti @RepubikRI