Header Ads

Ad Home

Genting! Filipina Dilaporkan Bakal Serbu Malaysia untuk Merebut Wilayah Sabah

Genting! Filipina Dilaporkan Bakal Serbu Malaysia untuk Merebut Wilayah Sabah

RepublikRI - Filipina dilaporkan sedang melakukan plot untuk menyerang dan merebut wilayah Sabah dari tangan Malaysia. Hal ini diungkapkan oleh seorang pejabat senior Filipina kepada South China Morning Post (SCMP).

Dalam laporan itu disebutkan bahwa kepala daerah wilayah Filipina Selatan yang berada di Kepulauan Sulu sedang menyusun strategi untuk mengirimkan beberapa tentaranya ke wilayah milik Malaysia itu. Rencananya mobilisasi pasukan akan dilakukan pada Februari mendatang.

"Pertemuan 1 Desember dilakukan oleh seorang pejabat yang dipilih secara lokal di provinsi Sulu, yang mengumpulkan 19 walikota Kepulauan Sulu untuk membahas rencana pembentukan Tentara Kerajaan Sulu dengan target merekrut hingga 600 orang untuk menyerbu Sabah," kata pejabat itu.

Ia menambahkan bahwa kali ini pihak Sulu akan segera menerjunkan 150 hingga 200 mata-mata ke wilayah Lahad Datu dan Semporna. Dua wilayah ini rencananya akan dipakai sebagai lokasi pendaratan pasukan.

"Banyak pemangku kepentingan di Filipina dan luar negeri bersedia memanfaatkan masalah ini untuk kepentingan politik dan strategis masing-masing."

Akibat dari hal ini, Pemerintah Filipina di Manila buka suara. Letnan Jerrica Angela Manongdo, juru bicara militer Filipina, mengatakan laporan itu merupakan kebohongan semata. Kepada Arab News, ia menyebu akan melakukan penyelidikan mendalam atas laporan ini.

"Kami segera menyelidiki masalah ini ketika kami mengetahui laporan berita. Berdasarkan informasi yang kami kumpulkan, tidak ada hal seperti itu," ujarnya.

Meski begitu, Malaysia tetap menanggapi laporan ini dengan serius. Polisi Kerajaan Malaysia mengatakan telah mencatat laporan berita yang mengklaim bahwa milisi dari Filipina berencana untuk menyerang negara bagian Sabah.

"Kepolisian Di Raja Malaysia menangani masalah ini dengan serius dan akan mengambil tindakan segera untuk meningkatkan kesiapsiagaan ke tingkat tertinggi di Sabah untuk menghadapi kemungkinan/ancaman penyusupan," kata kepala polisi Acryl Sani Abdullah Sani kepada Bloomberg.

Wilayah Lahat Datu Sabah sendiri beberapa kali sempat menjadi wilayah yang ditargetkan kelompok Sulu Filipina. Pada 2013 invasi yang sama sempat terjadi dengan 200 orang milisi Sulu mengepung Lahat Datu untuk merebut wilayah itu. Invasi itu akhirnya tumbang setelah satu bulan pertempuran dengan pasukan Malaysia. (cnbc)




Ikuti t.me/republikco Ikuti @RepubikRI Ikuti @RepubikRI